Taman Kota Menteng : Sarana rekreasi, olahraga & paru-paru kota

Sudah pernah mengunjungi Taman Kota di Pusat Kota Jakarta, eks markas Persija yang tepatnya di Jl. HOS Cokroaminoto, daerah elit Menteng Jakarta ? Kebetulan, hari Minggu 13/5/2007 kemarin, saya, isteri, jagoan saya dan ibu mertua ramai-ramai bertandang kesana. Refreshing, mencari udara segar sekaligus berolahraga pagi yang lokasinya tidak jauh dari rumah di Kemayoran dan yang penting gratis alias gretong. Hehehehe...lol


Lokasinya tidak jauh dari Bundaran HI dan Taman Suropati. Jadi tidak perlu harus jauh-jauh sampai ke Taman Mini Indonesia Indah atau pinggiran Jakarta lainnya jika hanya perlu mencari suasana fresh setelah seminggu penat berkutat pada pekerjaan. Berikut foto-foto yang diambil dari kamera HP Sony Ericsson K 510i :

Ada air mancurnya juga lho yang bikin adem dan seger :

Ada juga rumah kaca yang disewakan untuk pameran lukisan dan tanaman :

Di taman kota tersebut warga masyarakat dapat berolahraga secara gratis. Tersedia lapangan futsal, voli dan basket. Berikut screenshoot-nya :

Atau mau berkendara dengan sepeda dan sejenisnya ?

Ada juga tempat bermain untuk anak-anak seperti ini :


Capek? Ada tempat duduk yang nyaman seperti ini :

Mau berfoto-fotoan? Juga boleh :

Banyak juga yang datang berkelompok seperti ini :

Keamanan? Mestinya aman ya karena di komplek taman kota tersebut ada kantor Koramil yang menyatu dengan taman :

Petugas sedang memelihara taman (mudah-mudahan dapat kontinyu) :

Jagoan cilik saya, isteri & mertua :

Eh, tapi kok sudah ada yang coba-coba berjualan nih ? Jika tidak ditertibkan dari sekarang, bisa jadi contoh pedagang lainnya :


Capek juga berkeliling di taman kota seluas 3,7 hektar ini. Cukuplah untuk sekedar melemaskan otot-otot setelah penat bekerja penuh selama semingguan. Kesan saya secara umum, cukup puas dengan adanya taman kota ini. Meski sempat kontroversial pada awal pembangunannya, ruang publik seperti ini menurut saya perlu diperbanyak di setiap sudut Jakarta. Hanya yang perlu diperhatikan, perawatan atau pemeliharaan secara rutin perlu diperhatikan. Bukan cerita basi lagi jika bangsa ini hanya bisa membangun saja namun sering terjadi aspek perawatan diabaikan. Jika tidak diperhatikan pemeliharaannya, taman indah yang menghabiskan APBD sebesar 30 milyar ini lambat laun pasti akan jadi kotor dan kumuh seperti Taman Kota BMW di daerah Jakarta Utara yang sekarang sudah berubah fungsi jadi tempat tinggal gelandangan, tempat pembuangan sampah, tempat penimbunan pasir dsb. Sayang sekali jika Taman Menteng yang baru ini berubah jadi demikian juga nantinya.


Sebagai sarana publik, taman kota ini layak untuk anda kunjungi bersama keluarga. Ayo, kapan kesana ? Kabar-kabari ya...


Tautan terkait :

14 comments:

Luthfi said...

masih ada suasana kotanya ... jd gak sejuk2 banget rasanya

snydez said...

trus khan sekarang gak boleh parkir di sekitaran situ ya,?

ibunyaima said...

Panas, kotor, rame orang.. :(
Aku sih masih lebih suka Taman Suropati yg teduh, lapang, gak terlalu rame, dan Ima bisa ngejar2 burung dara :)

Junkerz side B said...

halah...keduluan mas Cahyo datengin + bikin artikelnya...padahal hampir tiap hari saya lewat situ.. :p

Iman Brotoseno said...

kok asyik sekali, sekilas seperti di Eropa...mudah mudahan tidak jadi tempat gembel tidur aja...

Dino said...

wah gede juga ya, kirain ga gede2 amat. fasilitasnya juga oke kayaknya. tapi pasti ga bisa jagain biar tetep bagus tuh pemerintahnya.

gaussac said...

dulu waktu masih di jakarta sempet mampir juga, tapi waktu itu masih jadi markas persija.
jadi penasaran pengen kesana juga nih...

aribowo said...

iya neeh memang udah saatnya kota-kota besar di indonesia punya taman kota seperti itu, tp jgn lupa dirawat, soalnya saya denger di tv tuh taman kurang perawatan khususnya masalah sampah

sutrisno mahardika said...

kalo bagus dan gratis, InsyaAlaah bakalan rame...

soechi said...

wahhh....iya tuh seru, 16 Malem smpt-in mampir, cm rame bener..

Salam kenal ya ^_^

S 03 CI

-tikabanget- said...

haduuuhh, apdetnya lama benerr.. (coba liyat blog kamuh sendiri, tik..)
hehhee..
asik juga ituh, taman tengah kota..
jogja gak gitu fungsi banget..

cahyo said...

@ luthfi
dibanding kebun raya bogor, memang masih kalah rimbun mas..;-)

@ snydez
yup, ada parkir bertingkat untuk pengunjung mas

@ibunyaima
sip...kadang saya juga ngajak advaya ke suropati juga kok mbak maya...;-)

@ junkerz
cari angle yang lain mas, seperti kata mas firman firdaus (den.bag.us)itu ;-)

@ iman
tertarik ambil shooting disana mas?

@ dino
luas kok mas. lah bekas lapangan bola je..;-)

@ gaussac
mampir, mumpung (masih) gratis

@ aribowo
di kota tempat tinggalnya mas ari dah ada belom?

@ trisno
hehehehe..dasar orang indonesia ya (kaya saya, gratis pasti mau)

@ soechi
cerita di blognya dong mbak dari perspektif mbak sendiri. biar komplit..;-)

@ tika
halah, kesindir kie....;-)
usul aja stadion kridosono dijadikan tempat sejenis..;-)

Fany said...

smoga nanti2 bakalan tetep nyaman dan aman deh..
bagus kalo gak aman-nyaman kan gak asik,
kayak di monas dulu pernah dikejar2 cowok2 gak jelas..

rumahkayubekas said...

Yup emang bagus. Semoga segera menyusul taman- taman ditempat lainnya lagi.
Seandainya ada cara lain untuk melindungi hak cipta atas photo2nya, sehingga bisa lebih kelihatan lagi indahnya.
Salam kenal Mas.

Disclaimer : Semua tulisan di blog ini adalah pendapat pribadi dan tidak mengatasnamakan siapa pun dan institusi mana pun

Designed by Posicionamiento Web